5 Hal yang Saya Dapatkan Selama Setahun di Akina Konveksi

Setahun terjun di dunia konveksi ngasih pengalaman seru buat saya. Dari awal yang sempet ragu bisa ngelanjutin bisnis ginian dari 0 sampai akhirnya bisa menikmati asiknya keluar dari status karyawan. Faktanya, bisnis emang berproses dan gak bisa instan kaya mie rebus. Sepuluh ribu lebih produk yang terjual selama setahun ini adalah salah satu hasil dari proses itu. Selalu ada evaluasi di setiap prosesnya dan saya banyak belajar dari sini.

1. Ngatur keuangan sedetail mungkin
Sekecil pengeluaran apapun hukumnya wajib dicatat. Karena dengan catatan keuangan yang detail, saya bisa tau selama ini uang berputar dimana. Saya juga tau di bagian mana yang sering banyak terjadi pengeluaran sehingga saya bisa nentuin apakah pengeluaran di bagian ini terkait operasional, produksi atau cuma sekedar pengeluaran biasa. Meski sampai saat ini saya cuma bisa nyatet detail keuangan secara manual.

Akina Konveksi - Halogaga

2. Belajar ngelola produksi
Untuk menjadi sebuah pakaian, tentu melewati beberapa tahapan produksi. Saya sekarang udah bisa ngerasain serunya belanja kebutuhan produksi seperti kain, tinta sablon, kancing, benang, sampai plastik untuk packaging. Tiap pulang dari pasar bawa puluhan kilo kain di motor udah berasa mirip juragan kain. Trus sekarang jadi akrab dengan mas-mas JNE gara-gara keseringan ngirim kaos buat customer di luar kota.

3. Bertemu banyak orang baru
Meskipun hampir sebagian besar customer Akina berasal dari online, tapi gak jarang saya ketemu langsung dengan calon customer untuk mengenalkan produk atau sekedar melakukan penawaran kerjasama. Saya jadi tau karakter customer yang datang setiap hari ke kantor. Mulai dari yang cuma sekedar nanya sampai yang curhat gara-gara sebelumnya ada masalah dengan vendor konveksi lain. Tapi paling seru kalo customernya itu anak-anak kuliahan yang berhijab. MasyaAllah~

4. Mengatasi masalah tanpa masalah
Lebih mirip slogan perusahaan sebelah, tapi faktanya emang gitu. Gak ada bisnis yang gak pernah lepas dari masalah. Sekalipun kendala receh seperti kurang rapinys ngebersihin benang saat proses quality control. Semacam beban kalo ada masalah yang belum beres. Malah sebenarnya evaluasi dari proses itu berasal dari masalah yang saya hadapi. Satu hal yang mungkin perlu dilakukan bagi setiap pebisnis: berterimakasihlah kepada masalah. Karena tanpa masalah, bisnis kita gak bakal seru. Kurang greget dan sering ngebuat kita keasikan dengan zona nyaman.

Akina Konveksi - Halogaga

5. Kejar Target
Seperti jadi pemicu saya pas kerja. Bisa dibilang target ini lebih ke income. Biar saya tau bisnis ini udah berkembang sejauh mana. Karena apapun kondisinya entah itu naik atau turun, juga perlu dievaluasi. Paling mentok sebisa mungkin ngejar biar kondisi keuangan stabil dulu. Baru setelah itu ngejar yang lain. Beneran butuh waktu dan semoga segalanya dimudahkan. Aamiin.

Proses untuk mencapai target secara gak langsung ngasih banyak pelajaran buat saya. Tinggal bagaimana cara saya memaksimalkan potensi untuk berkembang di dalam proses itu. Semoga segalanya dimudahkan.

Ehehe.

@hlga

UI designer, mobile photographer, and weekly blogger. Find me on instagram!

2 thoughts on “5 Hal yang Saya Dapatkan Selama Setahun di Akina Konveksi

  1. Owalah bisnisan konveksi.

    Tak mampir diluk ah. Ndelok produke

    Sukses terus dan tetap semangat! Eh iki seduai passionmu gak ya? Atau cuma coba coba?

    “coba-coba hehehehe”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

x( :yuhuu: :yeyeye: :x :wuswus: :tepok: :puyeng: :p :ohno: :nyam: :ngupil: :ngiler: :nanana: :mmmm: :mmm: :mikir: :marah: :lirik: :kyaa: :kanankiri: :hh: :hekhem: :he: :halah: :hakcuh: :fufufu: :byur: :bwek: :asik: :angguk: :D :3 :) :(