Sebut Saja Kos-Kosan

Di kantor saya, ada sebuah ruangan yang biasa disebut pantry oleh sebagian orang kantor. Ada juga yang ngasih nama rental PS(Play Station). Ini dikarenakan setiap pukul 9 pagi sampai maghrib ruangan ini memang digunakan buat main ps. Wabil khususan anak-anak yang biiasa libur shift kantor seperti saya ini. Ruangan kecil berukuran sekitar 2×3 M ini hampir gak pernah sepi pengunjung. Beralaskan2 buah matras, bermodalkan sebuah televisi 24 inch ditambah seperangkat PS2, sudah cukup untuk menghilangkan stress sehabis kerja.

Selain itu ada ruangan utama yang digunakan untuk area kerja tim broadcast, operator, network, hingga tim vendor. Kami menyebutnya dengan sebutan warnet. Ini dikarenakan setiap hari kami bergantian masuk shift dari pagi hingga sore. Kerjanya juga gak jauh-jauh memonitor layanan channel hingga network. Beda tipis kalo dibandingin dengan operator warnet yang kerjanya cuma mantengin billing user.

Di bagian tengah juga ada ruangan khusus buat tim konten. Komputer dan meja yang saya pakai juga berada di dalam ruangan ini. Dulunya ruangan ini digunakan buat musholla. Ruangan ber AC namun terkadang disalahgunakan untuk smooking room oleh sebagian anak-anak. Saya juga sering ketiduran di ruangan ini kalo musholla dan ‘kamar’ pantry udah penuh.Beruntung sleeping bag kepompong masih setia menmani saya dari dinginnya AC. Kalo udah lewat dari jam 6 sore, full music(dangdut, melayu, pop) bakal kedengeran dari ruangan ini.

Ada juga sebutan kontrakan alias kos-kosan buat kantor saya ini. Memang sebutan yang pas karena hampir setiap hari banyak anak-anak yang menginap di kantor(termasuk saya). Bahkan saya dan beberapa rekan udah mutusin untuk tinggal di kantor. Jadi kalo semisal setiap jam pulang ditanya kosnya dimana, saya pasti menjawab saya ngekos di kantor*sambil nyengir*

Hidup di tempat semacam ini membuat saya nyaman. Bukan karena tinggal disini gratis, tapi suasana antar rekan kerja yang akrab membuat saya betah disini. Begitu juga dengan fasilitas yang ditawarkan seperti full AC 24 jam, konsole game mulai dari PS2, PS3 hingga rental komputer,dapur beserta isinya, camilan yang tak pernah habis,  musholla, hingga loker khusus untuk menyimpan pakaian. Cuma sayang, koneksi internet disini masih kalah jauh jika dibandingin dengan koneksi tempat kerja saya dulu. Yang biasanya koneksi dewa, sekarang yang ada malah koneksi siput. Saya sendiri sering mengeluhkan saat attach file di gmail berukuran kecil saja memakan waktu sampai 5 menit. Apalagi buat donlot film, kayanya butuh berhari-hari deh.

Bagaimana dengan suasana kantor kalian?

@hlga

Web designerd, mobile photographer, and weekly blogger. Find me on instagram!

15 thoughts on “Sebut Saja Kos-Kosan

  1. wahhh asik banget,,, berarti gak pernah telat ngantor dong ya?? ehehe
    tapi itu kerjanya dibidang apa sih?? :D

    “di bidang layanan telepisi gitu deh”

  2. wah itu kantor apa tempat bermain mas :D ,kayaknya asyik bener…..kalau disini mah koneksinya lumayan mas,walau fasilitasnya nggak selengkap itu sich :mmmm:

    “bagus itu, disyukuri aja :)

  3. belum punya kantor tetap lokasi usaha, masih nomaden kos atau rumah kontrakan milik teman partnet kerja :D

    “wah mantao itu bang :D

  4. lo sekarang kerja di mana heeeellll, ajak gue dooooooongg, tempat gue neh yak minum minuman berwarna gak boleh looooh, bolehnya air putih, bawa kue gak boleh, cemilan gak boleh, palagi nasi hahaha…

    “kantor macam apa itu -.-“

  5. gue belum ngantor hihihi :yuhuu:

    tapi dulu banget pernah main ke kantor bokap, dan nampaknya ngga seseru kantor lo deh pantrynya XD

    “perlu dibikin seru tuh biar gak stress karyawannya”

  6. Menikmati masa2 perawan ya, bisa nginep di kantor. Ntar kalo punya bini, ga bisa “ngekos” kayak bgitu lagi, bisa dimanyunin lho :D

    Aku ga punya kantor. Nginep di sekolah mah ogah, tatuuut..

    “wkkk kata siapa ga bisa? kalo diharuskan nginep ya harus nginep :p

Comments are closed.