Ketidakberuntungan Saya di Jogja (Trip to Jogja & Solo)

3 December, 2012

Hanya dalam waktu 45 menit saya kembali lagi di Jogja. Namun kali ini saya turun di Stasiun Tugu. Siang itu cuaca Jogja cukup terik. Yang saya tau semakin panas cuaca siang hari, biasanya setelah itu sore/malam harinya akan turun hujan. Seminggu sebelumnya saya sudah booking hostel di daerah Ngabean. Edu hostel namanya. Tarif untuk dorm IDR70000 sudah include makan pagi. Fasilitasnya lumayan komplit. Wi-fi, rooftop, televisi, dan ruang tunggu yang nyaman. Saya mendapat info hostel ini dari seorang teman yang sebelumnya menginap disana. Jika hostel di sekitaran Malioboro penuh, saya merekomendasikan Edu hostel ini untuk tempat menginap anda!

stasiun tugu jogjakarta

Perjalanan saya berlanjut selepas tidur siang. Berangkat sore hari dengan jalan kaki ke kawasan Alun-Alun lor untuk menuju Keraton. Sampai disana ternyata saya lupa kalo sore hari keraton udah tutup. Jadinya cuma bisa liat-liat doang deh. Suasana Jogja sore itu semakin gelap namun tak nampak hujan. Langkah kaki saya masih terus berjalan. Sampai di perempatan Monumen Sebelas Maret, saya berbelok arah ke arah Benteng Vredeburg. Ternyata juga tutup saudara-saudara. Walhasil cuma bisa foto di area luar benteng aja.

keraton jogjakarta

malioboro jogjakarta

Saya masih menikmati Jogja sore itu. Niat hati mengunjungi Pasar Beringharjo lagi-lagi juga mau tutup. Pas baru masuk aja para penjualnya udah terlihat bersiap menutup tokonya. Lanjut ke area jalanan Malioboro. Terlihat di beberapa titik wisatawan lokal tengah sibuk membidikkan kamera dslrnya. Begitu juga wisatawan asing yang asyik merekam aksi pengamen jalanan sore itu. Beberapa andong dan becak berlalu lalang di hadapan saya. Beberapa penjual kuliner juga sudah bersiap menjajakan dagangannya.

Ditengah perjalanan saya teringat saran kawan saya untuk mencicipi kopi joss. Tanpa pikir panjang saya langsung bergegas menuju kawasan Stasiun tugu mencari angkringan. Menurut kawan saya, di pinggiran Stasiun Tugu ini kopi joss dan angkringannya lumayan terkenal dan ramai pengunjung. Ternyata emang benar, saat tiba disana para pengunjung sudah duduk manis di angkringan. Menu spesial nasi kucing dan gorengan jadi santapannya. Tak lupa saya memesan segelas kopi joss dan nasi kucing dengan lauk ampela ati dan telor puyuh. Total saya hanya menghabiskan IDR10000 untuk santapan sore itu.

jogja sore hari

Andai sore di Jakarta seperti ini, saya mungkin bakal betah untuk jalan kaki. Perut terisi saatnya melanjutkan perjalanan ke Tugu Jogja yang berada tak jauh dari sana. Tapi sayang pemirsa kali ini saya memang belum beruntung. Tugunya lagi direnovasi. Mengingat hari sudah beranjak maghrib, saya putuskan untuk sholat sejenak di masjid sekitar Malioboro. Beberapa saat kemudian saya pun kembali ke hostel dengan trans jogja. Untuk mendapati Edu Hostel ini cukup ditempuh dengan transjogja 3B lalu turun di halte Ngabean. Edu Hostel berada sekitar 300 meter dari halte.

Malam itu Jogja pun diguyur hujan. Beruntung saya tiba di hostel tepat sebelum hujan turun. Karena belum ngantuk saya lanjutkan untuk berleyeh-leyeh di lobbi hostel sampai pukul 22.00 Perut yang kelaparan memaksa saya untuk mencicipi tempe terong penyet(IDR8000) plus segelas teh manis hangat di depan hostel.

jogja pagi hari

Skip sampai keesokan harinya, seperti yang sudah dijadwalkan, saya mengambil menu sarapan pagi di rooftop hostel. Untuk jadwal hari selasa saya mendapat menu nasi uduk. Pagi itu cuaca Jogja lumayan cerah. Sesekali tampak pesawat berlalu lalang bersiap landing. Kalo saya bangun lebih pagi, mungkin saya akan melihat cantiknya sunrise pagi itu.

pabrik bakpia pathok 25

Gak ada jadwal yang spesial hari ini karena saya hanya bersiap menuju pabrik Bakpia Pathok 25 yang berada di Jln. Karel Sasuit Tubun. Kalo kalian tinggal dihostel ini, cukup dengan berjalan kaki sejauh 300 meter untuk pergi ke pusat pembuatan bakpia pathok 25 ini. Lumayanlah 5 kotak bakpia(IDR95000) saya angkut buat oleh-oleh. Harga disini lebih murah dibandingkan beli di pusat oleh-oleh lain. Tanyalah ke tukang becak sekitar, pasti sebagian dari mereka banyak yang tahu dimana mencari pabrik bakpia pathok 25 ini.

Terimakasih Jogja, saya masih belum puas berada disini. Suatu saat saya pasti kembali lagi..


Written by @hlga

upparl's designer, part-time freelance designer, and weekly blogger. Find me on instagram!

15 replies

Kayaknya baru seputaran Malioboro ya?

by Jogjajuga on August 25, 2014 at 12:16 pm. Reply #

saya juga sering menginap di Edu Hostel. Saya sering minta satu kamar dengan bule dengan alasan sederhana. Mereka tidak berisik dan hanya menanyakan sesuatu yang seperlunya saja sehingga bisa istirahat dengan tenang.

“betul banget, bule kebanyakan emang ga begitu berisik sih. gatau kalo di negara lain ya.. :p

by layangseta on April 8, 2014 at 1:25 pm. Reply #

wah asyik ya jalan jalan ke jogja..

by pamungkaz on November 1, 2013 at 2:46 pm. Reply #

halo! seumur-umur saya lewat depan Edu Hostel baru tahu kalau rate-nya semurah itu. Pikir ane ya > 200.000 soalnya bangunannya mewah gitu. Anyway, kok ente betah ya jalan kaki gitu, kan panas, bikin keringetan, nggak nyewa sepeda motor aja gitu?

“sengaja jalan kaki om. liburan di jogja naik motor kok rasanya kurang menikmati ya. mungkin next time kali bisa sewa motor hehehe “

by mawi wijna on April 15, 2013 at 7:06 pm. Reply #

pengen lbh tau soal edu hostelnya :)

by didut on December 14, 2012 at 5:57 am. Reply #

eh dari dulu gue penasaran dengan bagaimana cara buat bak pia, aduh jadi pengen deh ke sana :)

“tapi disana ga boleh lama-lama loh lid”

by Alid Abdul on December 10, 2012 at 1:14 pm. Reply #

penasaran klo nginep di Hostel kayak apa, selama ini di Jogja cm tau Losmen. klo makan ga bareng2 gitu ya? :mikir:

“makannya ada ruangan khusus kok. ya terserah mau bareng atau nggak”

by Neng Ucrit on December 9, 2012 at 5:43 pm. Reply #

kelas 2 sma pernah backpacker ke jogja, terus main ke pantai sundak, kukup, baron… coba deh, kak :D
pantainya masih perawan..

cuma aksesnya jarang ada angkot.. harus nyewa

“pantai sundak sama baron itu udah masuk itinerary saya cuma waktu itu waktunya gak cukup bro”

by rivanlee on December 8, 2012 at 6:43 am. Reply #

Hmm, dari biaya yang disampaikan kayaknya dompet mahasiswa cucok nih mampir ke situ, apalagi dengan hostel yang semalemnya cuma segitu. Kirain tuh mesti tempat nginep semalemnya minimal 100rebu.

Berminat ke semarang kang? Saya ada rencana mau kesana tapi lagi nabung duitnya. Ato barangkali punya rekomendasi hostel disana kang, soalnya googling semuanya diatas 400rebu di semarang :(

“saya februari insyaAllah ke Semarang. kata temen sih kemarin tidur di hostel disana cuma habis 40ribu :D

by Miftahgeek on December 7, 2012 at 12:02 am. Reply #

jogja tetanggaku

by ainulharits on December 5, 2012 at 8:14 pm. Reply #

Aku suka Jogja. Aku mau kesana lagi. Aaaaaak *teriak* :marah:

Untuk bakpia, enakan bakpia kencana, agak susah nyarinya. Cuma ada di 2 tempat makan gitu di Jogja. Eh oleh-oleh dulu dong, lempar ke Banduuuung!

“aku taunya bakpia pathok sih yang terkenal. udah 2 minggu berlalu baru nanya oleh-oleh sekarang? yaabis neng :p

by Auliafasya on December 4, 2012 at 5:22 pm. Reply #

Perasaan kapanpun nanya nya, jawabnya abis mulu. Liburan macam apa :fufufu:

“ke jakarta aja ambil sini oleh-olehnya. jangan nanya mulu :p

by Auliafasya on December 6, 2012 at 8:25 pm. Reply #

Ah Jogja, kota tetangga yang selalu menggoda. Kelak aku akan kembali menyusurinya..

“sama mas. harusnya kesana itu seminggu penuh!”

by giewahyudi on December 4, 2012 at 1:05 pm. Reply #

Jiah, asik asik kapan yak ngin :( ep di hotel hehehe, sya djogja tp g smpet ksna2 krn dsn hrus hemat, huhu

“saya tidur di hostel bukan di hotel :p

by hany on December 4, 2012 at 12:10 pm. Reply #

tuh kan dapat info baru lagi dari si Helga: Edu Hostel. Makasih ya :)

“sama-sama om :)

by indobrad on December 4, 2012 at 12:35 am. Reply #

Leave your comment

Required.

Required. Show your gravatar.

If you have one.


x( :yuhuu: :yeyeye: :x :wuswus: :tepok: :puyeng: :p :ohno: :nyam: :ngupil: :ngiler: :nanana: :mmmm: :mmm: :mikir: :marah: :lirik: :kyaa: :kanankiri: :hh: :hekhem: :he: :halah: :hakcuh: :fufufu: :byur: :bwek: :asik: :angguk: :D :3 :) :(